IP Addressing dan Subnetting

cara ip addressing dan subnetting

IP Addressing dan Subnetting
 Apa itu IP Address

IP Address atau Alamat IP adalah alamat yang menjadi tanda pengenal untuk setiap host yang terhubung ke jaringan dengan TCP/IP (internet), berdasarkan aturan dari Internet Protocol (IP) Setiap host yang akan terhubung ke jaringan yang berbasis TCP/IP, harus memiliki IP address. IP Address bersifat unik, artinya dalam satu jaringan tidak ada dua host atau lebih yang menggunakan alamat IP yang sama.

IP Address terdiri dari bilangan biner 32 bit yang dibagi dalam 4 oktet, dan dituliskan dalam format 4 kelompok bilangan desimal Sebagian oktet (kelompok 8 bit) pertama dari IP Address menunjukkan Alamat Jaringan dan oktet yang lainnya menunjukkan Alamat Host

IP Addressing dan Subnetting

berikut adalah contoh jaringan sederhana :
IP Addressing dan Subnetting

Badan yang mengatur pemberian IP Address & mengkoordinasikan DNS serta pendelegasian nama domain Internet di seluruh dunia adalah Internet Assigned Number Authority / IANA (http://www.iana.org) Pemberian IP Address dibagi menjadi berdasarkan daerah (regional) masing-masing dan disebut dengan Regional Internet Registries (RIR).

Macam-Macam Jenis IP address

Public Address

IP Address yang digunakan untuk komunikasi pada jaringan di internet, sebagai contoh pada saat kita pertama kali mengakses URL http://www.google.co.id. maka secara otomatis computer kita akan melakukan koneksi menuju alamat 72.14.203.147.

Private Address

IP Address yang digunakan untuk komunikasi yang tidak terhubung langsung dengan internet atau berada pada sebuah area local. Dengan menggunakan Private Address ini, computer tidak dapat terhubung dengan internet (Intranet).

Kategori Jenis IP address

IP Dynamic

IP yangg diberikan dari server DHCP (ISP) biasanya akan berubah setiap kamu terputus, lalu connect-ulang (restart komputer, dll) tidak perlu configurasi tambahan, cukup set config koneksi kamu dari IP sampai DNS ke mode-otomatis.

IP Static

IP yg dialokasikan dan diberikan secara langsung dari pihak ISP. kamu perlu memasukkan IP yang dialokasikan dari ISP ke config koneksi. sehingga ketika terputus dan connect-ulang (restart komputer, IP   tidak akan berubah)

Subnetting

Sebenarnya subnetting itu apa dan kenapa harus dilakukan? Pertanyaan ini bisa dijawab dengan analogi sebuah jalan.  Jalan bernama Gatot Subroto terdiri dari beberapa rumah bernomor 01-08, dengan rumah nomor 08 adalah rumah Ketua RT yang memiliki tugas mengumumkan informasi apapun kepada seluruh rumah di wilayah  Jl. Gatot Subroto. 

IP Addressing dan Subnetting

Ketika rumah di wilayah itu makin banyak, tentu kemungkinan menimbulkan keruwetan dan kemacetan.  Karena itulah kemudian diadakan pengaturan lagi, dibuat gang-gang, rumah yang masuk ke gang diberi nomor rumah baru, masing-masing gang ada Ketua RTnya sendiri-sendiri.  Sehingga ini akan memecahkan kemacetan, efiesiensi dan optimalisasi transportasi, serta setiap gang memiliki previledge sendiri-sendiri dalam mengelola wilayahnya.  Jadilah gambar wilayah baru seperti di bawah: 


IP Addressing dan Subnetting

Konsep seperti inilah sebenarnya konsep subneting itu.  Disatu sisi ingin  mempermudah pengelolaan, misalnya suatu kantor ingin membagi kerja menjadi 3 divisi dengan masing-masing divisi  memiliki 15 komputer (host). Disisi lain juga untuk optimalisasi dan efisiensi kerja jaringan, karena jalur lalu lintas tidak terpusat di satu network besar, tapi terbagi ke beberapa ruas-ruas gang.  Yang pertama analogi Jl Gatot Subroto dengan rumah disekitarnya dapat diterapkan untuk jaringan adalah seperti NETWORK ADDRESS (nama jalan) dan HOST ADDRESS (nomer rumah).  Sedangkan Ketua RT diperankan oleh BROADCAST ADDRESS (192.168.1.255), yang bertugas mengirimkan message ke semua host yang ada di network tersebut. 


IP Addressing dan Subnetting

Masih mengikuti analogi jalan diatas, kita terapkan ke subnetting jaringan adalah seperti gambar di bawah.  Gang adalah SUBNET, masing-masing subnet memiliki HOST ADDRESS dan BROADCAST ADDRESS. 

IP Addressing dan Subnetting


Subnet Mask

Terus apa itu SUBNET MASK? Subnet mask  digunakan untuk  membaca bagaimana kita membagi jalan  dan gang, atau membagi network dan hostnya Address mana saja yang berfungsi sebagai  SUBNET, mana yang HOST dan mana yang BROADCAST.  Semua itu bisa kita ketahui dari SUBNET MASKnya. Jl Gatot Subroto tanpa gang yang saya tampilkan di awal bisa dipahami sebagai menggunakan SUBNET MASK DEFAULT, atau dengan kata lain bisa disebut juga bahwa Network tersebut tidak memiliki subnet (Jalan tanpa Gang). 

IP Addressing dan Subnetting

Penghitungan Subnetting 

Penghitungan subnetting bisa dilakukan dengan dua cara, cara binary yang relatif lambat dan cara khusus yang lebih cepat. Pada hakekatnya subnetting akan berkisar di empat masalah: Jumlah Subnet, Jumlah Host per Subnet, Blok Subnet, dan Alamat Host-Broadcast. Pertanyaan berikutnya adalah Subnet Mask berapa saja yang bisa digunakan untuk melakukan subnetting? Ini terjawab dengan tabel di bawah: 

IP Addressing dan Subnetting

Subnetting pada IP Address Class C 

Subnetting seperti apa yang terjadi dengan sebuah NETWORK ADDRESS 

192.168.1.0/26 

Analisa: 

192.168.1.0 berarti kelas C dengan Subnet Mask /26 berarti 

11111111.11111111.11111111.11000000 (255.255.255.192). 

Penghitungan: ingat !!! subnetting akan berpusat di 4 hal, 
  1. Jumlah subnet, 
  2. Jumlah host per subnet
  3. Blok subnet, 
  4. Alamat host dan broadcast yang valid.
Maka  penyelesaikan dengan urutan seperti itu adalah: 

Jumlah Subnet

Jumlah Subnet = 2^x, dimana x adalah banyaknya binari 1 pada oktet terakhir subnet mask (2 oktet terakhir untuk kelas B, dan 3 oktet terakhir untuk kelas A). Jadi Jumlah Subnet adalah 2^2 = 4 subnet 

Jumlah Host

Jumlah Host per Subnet = 2^y - 2, dimana y adalah adalah kebalikan dari x yaitu banyaknya binari 0 pada oktet terakhir subnet. Jadi jumlah host per subnet adalah 26 - 2 = 64-2 = 62 host 

Blok Subnet

Blok Subnet = 256 - 192 (nilai oktet terakhir subnet mask) = 64. Subnet berikutnya adalah 64 + 64 = 128, dan 128+64=192. Jadi subnet lengkapnya  adalah 0, 64, 128, 192. 

Alamat Host

Bagaimana dengan alamat host dan broadcast yang valid? Kita langsung buat tabelnya. Sebagai catatan, host pertama adalah 1 angka setelah subnet, dan broadcast adalah 1 angka sebelum subnet berikutnya. 


IP Addressing dan Subnetting